In Puisi

Dialah Angin

                                                                                                                                    untuk Ivan R-B
                                                                                                                 cintai ibumu, semoga kau kuat

Di antara hujan
dan anak-anak tangga yang licin
Ada seonggok angin berjalan
Kukatakan seonggok
karena dia adalah angin
yang mempunyai kewajiban menjaga
rahim wanita yang pernah disakitinya
ketika akan melihat dunia.

Kukatakan seonggok
karena dia adalah angin
yang tidak hanya menjaga rahim wanita itu
tapi juga menyelamatkan
peradaban hati wanita
yang jiwanya disakiti
yang raganya dienyahkan raja yang
tega meninggalkan permaisuri
beranak tiga.
Kasihan!

Katanya: "Raja telah pergi ntah ke mana"
Katanya lagi: "Mungkin ke laut, mencari selir"

Pada anak-anak tangga yang licin
Dia ditemui anggokan lain bernama takdir

Disapanya ia dengantiba-tiba
Tubuh keringnya merinding

Dibisikinya ia
Bulu kuduknya berdiri

Pada kupingnya
terdengar suara: "Ibu dan adik-adikmu menunggu di rumah"
Ia menjawab: "Aku takkan ke mana-mana
                      takkan pula bertahan
                      Aku angin
                      takkan lari diburu harimau
                      Akulah angin
                      takkan lari diterkam serigala

                      karena kutahu
                     harimau dan serigala telah bersemayam
                     dalam tubuh raja
                     yang tega meningglakan permaisuri dan ketiga anaknya.

Mulutnya mendekati kuping takdir lebih dekat
dan bicara: "Aku pasti akan melindungi ibu dan adik-adikku"

Read More

Share Tweet Pin It +1

1 Comments