In Berita Roti Bakar Eddy

Roti Bakar Eddy, Dulu Terusir Kini Mengusir


Roti Bakar Eddy

Dulu “Terusir” kini “Mengusir”


Oleh Ema Fitriyani dan Sudan

Jakarta adalah kota yang mengandung sifat “magnet” tersendiri bagi penduduk Indonesia, khususnya bagi kaum urban dari daerah dengan tujuan ingin mencari kehidupan lebih baik.
Ibu kota  tidak hanya menjanjikan “surga” untuk para pencari rezeki dengan banyak peluang meraup rezeki, namun  juga “neraka” bagi mereka yang gagal bertaruh hidup di kota metropolitan ini.

Biaya hidup yang tinggi dan persaingan yang berat tidak akan memberi ampun bagi pendatang yang tidak siap “lahir batin”. Mungkin, inilah yang terbersit di pikiran salah seorang pemuda kelahiran Solo, Jawa Tengah, bernama Eddy Supardi 15 tahun (pada saat itu) yang ingin mencari kehidupan lebih baik di Jakarta.

 Ia memutuskan untuk hijrah dari daerah Solo, Jawa Tengah, ke kota dimana banyak orang-orang di desanya mengadu nasib.

 Berbekal niat dan restu orangtua, akhirnya Ia pun menapakkan kakinya pertama kali di Jakarta tahun 1966. Kedatangan Eddy ke Jakarta boleh dibilang nekad, dengan bekal yang seadanya. Awalnya, Pak Eddy muda menjadi karyawan di warung roti bakar kaki lima. Pekerjaanya melayani dan membereskan barang dagangan. Ia juga pernah mencecap menjadi penjual koran. Saat itu, yang dipikirkannya hanyalah mencari uang untuk makan.
Kesabaran yang membuat Pak Eddy bertahan berjuang di Jakarta walaupun banyak kesusahan dan rintangan tidak membuat Pria yang kini berusia 61 tahun ini pulang kampung pada saat itu.

Bulan ke bulan Ia menerima gaji yang hanya cukup untuk biaya hidup, namun dengan manajemen keuangan yang sederhana. Manajemen keuangan yang sederhana namun bersahaja inilah yang menuntut Pak Eddy menjadi orang yang hemat. Ia menabung sisa uang dari gajinya, dengan harapan suatu saat kelak jika modalnya dirasa cukup akan membuat usaha sendiri.  Sebelum menemukan “harta karun” Roti Bakar, Pak Eddy mencoba berjualan lontong sayur dan bubur ayam di wilayah dekat Universitas Al-Azhar Indonesia, Blok-M, Jakarta Selatan.

Ia memboyong gerobaknya di pinggir jalan. Jadi sudah sering Pak Eddy berurusan dengan petugas keamanan dan ketertiban kota (Kamtib). “Dulu bapak sering diusir sama petugas kota,” ujar Mas Ariyadi anak ke-4 dari Pak Eddy yang kini meneruskan usaha roti bakar ayahnya di daerah blok-M tersebut kepada Bisnis Global,, Senin (24/12).. Keberadaan gerobak Pak Eddy dianggap menganggu warga sekitar karena pelanggannya yang lumayan ramai.
Gonta-ganti dagangan pun telah berkali-kali dilakoninya, sampai pada tahun 1971 ia mencoba dagangan roti bakar dengan bermodal uang perak (mata uang zaman dulu) yang sedikit di lokasi yang sama. 

“Belum lagi saat itu modal yang dikeluarkan bapak masih hitungan perak,” ujar Ari, sapaan akrab Ariyadi.

Pada saat itu, ia menilai di seputar komplek Universitas Al-Azhar Indonesia belum ada yang menjajakan roti bakar. Berbekal pengalamannya ketika menjadi karyawan usaha roti bakar milik orang lain, akhirnya Pak Eddy memutuskan mencoba usaha yang satu ini. “Bapak dagang roti di sini karena pada saat itu belum ada yang dagang roti bakar,” lanjut Ari.
“Sebetulnya, hasil bapak dari dagang itu hanya buat makan sehari-hari,” lanjut  Ari begitu panggilan sehari-harinya. Namun, karena kerja keras dan lingkungan yang mendukung, perlahan tapi pasti pembeli roti bakar gerobakanya terus bertambah.

Pundi-pundi rupiah pun mulai mengalir di tabungannya sehingga Pak Eddy mempunyai kesempatan yang besar untuk lebih mengembangkan usahanya. Banyak para pembeli yang menyebut roti bakar dagangannya dengan sebutan “Roti Bakar Eddy.” Padahal menurut penuturan Ari, awalnya usaha dagang ayahnya cuma buat survive keluarga.

Karena lokasi berjualan roti tersebut terletak di pinggir jalan, untuk yang kesekian kalinya Pak Eddy harus kembali berhadapan dengan Kamtib. Bukan kali pertama, Pak Eddy diusir oleh Kamtib karena dianggap menganggu ketertiban dan kenyamanan.
Saat brand roti Eddy mulai dikenal khalayak, tepatnya tahun 1980-an, 5 tahun kemudian usaha rotinya harus rela mengalami kerugian pendapatan. Saat itu, pemerintah mengeluarkan peraturan tidak boleh keluar malam setelah pukul 21.00 pasca terjadinya peristiwa kerusuhan yang terjadi di wilayah Blok M dan sekitarnya.

Kini, Roti Eddy sudah sukses dan mendapat tempat di hati para pembelinya. Jika ditanya roti bakar yang enak di Jakarta, mayoritas masyarakat sekitar kompak menyebut Roti Bakar Eddy. Melengkapi kisah suksesnya, tempat awal mula dirintisnya usaha ini, tepatnya di belakang Universitas Al-Azhar Indonesia Jakarta, kini sudah permanen. Pengunjung bisa menemukan dan menikmati khasnya roti Eddy setiap malam mulai pukul 18.00-02.30 untuk hari kerja dan pukul 18.00-03.00 untuk akhir pekan.

Kekonsistenan rasa dan kualitas roti bakar Eddy  membuat pembelinya setia berlangganan, bahkan sampai keturunan mereka juga. “Saya sering ngobrol sama beberapa anak dari pelanggan dulu yang sering beli roti bakar bapak,” lanjut Ari penuh semangat.
Sembilan warung roti bakar Eddy sudah menyebar ke wilayah Blok-M, Ciputat, Senayan, dan Mampang, di bawah manajemen Ari anak ke-4 Pak Eddy. Kemudian di Depok, Cibubur, dan Pondok Gede dikelola oleh Kakaknya yang bernama Risdiyanti dengan manajemen dan konsep yang berbeda.

Menjelang malam, gerobak putih bertuliskan Roti Bakar Eddy Blok M makin ramai dipenuhi pengunjung. Mereka rata-rata anak muda. Memesan roti sambil menikmati atmosfer malam Blok M. Penikmat roti bakar Eddy Blok M mulai ada seiring dengan didirikannya usaha kuliner ini oleh Eddy Supardi.

Ditemui di warung roti Eddy di wilayah Blok-M, Ari menyatakan bahwa lokasi sangat berpengaruh terhadap omzet. “Kita hanya memilih tempat operasi yang strategis dan ramai,” ujarnya. Selain mengedepankan pelayanan dan rasa, tempat strategis pula yang membuat beberapa selebritis hingga orang-orang besar ikut “nongkrong” di warung roti bakar yang selalu penuh pengunjung ini.

Patut diketahui, roti bakar Eddy memproduksi rotinya sendiri dan tidak memesan atau menyuplai dari pabrik atau kios roti tertentu. Alasanya, untuk menjaga kualitas produk. “Kami membuat roti sendiri, tidak menggunakan pengawet, jadi kalo udah tiga hari roti mulai keras,” lanjut Ari dengan percaya diri.

Bahan-bahan yang digunakan tidak jauh berbeda dengan roti-roti pada umumnya seperti tepung roti protein, tepung terigu, gula pasir, garam, susu bubuk, telur ayam, air, mentega dan susu evaporated tanpa pengawet. Kehegienisan juga menjadi alasan utama manajemen untuk menjaga kualitas roti.

Ciri khas dari roti bakar roti Eddy ini teletak pada ukuran rotinya yang  besar, keseimbangan manis meses dan gurih keju serta tekstur rotinya yang empuk sehingga memberikan sensasi yang spesial bagi yang menikmatinya. Keju yang menggunung dengan kandungan meses cokelat di dalamnya membuat roti bakar Eddy layaknya “gunung berapi” yang siap meledak di mulut penikmatnya.

Warung roti bakar Eddy yang dikelola oleh Ari mengusung konsep “kaki lima”. Selain untuk menjaga tradisi dan konsep awal yang dijalani oleh ayahnya, Ia mengungkapakan jika dibentuk seperti demikian akan lebih menampung banyak pelanggan mengingat banyaknya pelanggan roti Eddy di wilayah tersebut. Hal tersebut berbeda dengan enam cabang di bawah manajemen Risdiyanti yaitu di wilayah Depok, Cibubur, dan Pondok Gede yang mengusung konsep semi resto. 

“Saya ingin pelanggan dapat suasana yang nyaman, tenang  dengan harga yang murah,” terang Ibu tiga anak ini.

Di cabang Bintaro sektor 9, roti Eddy dilengkapi mushola, washtafel dan toilet, juga ada area bermain anak yang cukup luas. Rata-rata enam cabang di wilayah Depok, Cibubur dan Pondok Indah masih menyewa tempat berbeda dengan warung roti bakar Eddy Blok-M yang sudah permanen namun bongkar pasang. Hal ini tidak menjadi masalah bagi Risdiyanti anak ke-2 Pak Eddy, karena Ia berpendapat, “Alhamdulillah walaupun masih sewa, warungnya rame terus dan Alhamdulillah banyak pemasukan dan semuanya sudah dihitung.”

Roti bakar Eddy bukan hanya menawarkan roti bakar dengan meses dan keju, ada beberapa menu hasil inovasi pengelolanya diantaranya  Roti bakar standar (satu rasa), Roti bakar medium (dua rasa), Roti bakar corned, Roti bakar corned keju, V.S. (Keju+Coklat+Kacang+Susu), Kebo (Keju+Coklat+Pisang), Roti bakar SE (Telor+Corned), Roti bakar 2 tg (Keju+Corned+Telor), Roti bakar Burju (tabor keju) dan Pisang Bakar (Keju+Coklat+Susu).

Beberapa menu roti bakar yang menjadi favorit pengunjung adalah roti bakar keju dan roti bakar 2TG (telor, cornet daging sapi). Di setiap warung bakar roti Eddy tidak hanya menjajakan roti bakar saja bahkan banyak unit dagang lain di bawah manajemen roti bakar Eddy diantaranya Siomay, Batagor, Sate Padang, Pempek Palembang, Bubur Ayam, Mie keju, Nasi Uduk (ayam dan bebek  goreng dan bakar), Nasi Goreng, Aneka Juice, dan Baso dengan harga yang berbeda.

Dalam satu hari kerja, roti bakar Eddy rata-rata habis hingga 500-600 porsi pada hari biasa dan 750-800 porsi pada hari libur (weekend) dengan menu berbeda dan tentunya dengan harga yang berbeda pula. Jika dikalkulasikan dari satu cabang beromzet Rp. 5 juta hanya dari roti bakar keju saja, belum ditambah menu roti bakar lain dengan harga yang berbeda dan ditambah unit-unit dagang lain seperti bubur ayam, baso, sate padang, siomay dan batagor, nasi goreng, Mie keju, dan aneka jus dan minuman.

Omzet roti bakar Eddy satu cabang diperkirakan mencapai angka milyaran dalam satu bulan. Omzet yang sangat fantastis bila mengingat pada mulanya hanya berawal dari satu gerobak roti bakar nomaden. Kini, omzet seluruh cabang roti Eddy sudah bernilai triliun-an. Sang perintis, Pak Eddy, kini menikmati masa emasnya. Perjuangan dan kerja kerasnya tempo dulu membekas dalam ingatan anak, cucu, serta para pelanggannya.

Pendapatan yang besar, cabang yang tersebar di banyak wilayah di Jakarta, ditambah pembeli setia yang terus berlangganan, tentunya diciptakan oleh tim yang baik dan solid. Saat ditanya tentang gaya manajemen seperti apa yang diberlakukan antara owner dan karyawan, Ari menerangkan bahwa Pak Eddy dan keluarga menggunakan manajemen kekeluargaan.
Jadi tidak ada batasan, namun  tetap menjaga kesopanan dan saling menghargai. “Semua orang bisa bicara tentang roti bakar Eddy dan complain dari customer. Ada karyawan sekarang sudah memulai usaha sendiri usaha roti bakar, kita bantu sampai dia bisa mandiri,” ucap Ari.

Begitupun sama halnya yang diungkapkan oleh kakaknya, “saya ingin usaha roti bakar Eddy ini berkah untuk semua karyawan, pelanggan dan termasuk saya sekeluarga.” Disinggung mengenai bagaimana manajemen karyawan, Risdiyanti mengungkapkan bahwa karyawan adalah aset perusahaan yang musti dirawat dan dimaksimalkan kinerjanya.

Banyak karyawan yang sudah bekerja selama puluhan tahun, bahkan 25 tahun, yaitu mulai dari zaman Pak Eddy yang memimpin sampai kini beralih generasi kepada anak-anaknya. Rata-rata karyawannya berasal dari Solo daerah asal Pak Eddy. Mungkin Ia ingin mengajak orang-orang sekitar merasakan kebahagian yang kini sudah dicapai. Roti bakar Eddy ini menerima kerjasama dari berbagai pihak dalam hal tempat, manajemen akan mensurvei terlebih dahulu apakah tempat yang ditawarkan sesuai kriteria atau tidak. Seperti strategis, luas dan ramai.

Namun roti bakar Eddy nampaknya memiliki prinsip bisnis tersendiri tidak menerima bentuk kerjasama dalam bentuk franchise karena faktor kesiapan dan tanggungjawab. “Yang namannya mempertahankan lebih sulit. Semakin besar bisnis roti bakar ini semakin besar pula tanggungjawab kita di hadapan Allah,” ujar Risdiyanti ketika ditemui di roti bakar Eddy cabang bintaro sektor 9 (Rabu, 27/12/12).

Tidak ada pelayanan tanpa complain, sesuatu yang pasti ditemukan pada setiap kegiatan bisnis. Begitu pula roti bakar Eddy juga pernah mendapat complain dari pelanggan terkait lamanya pesanan. Sebagai tanggapan dari manajemen, biasanya mereka memberikan minuman terlebih dahulu dan menyediakan hiburan supaya customer dapat menunggu dengan tenang. 

“Setiap orang kan beda-beda yah, ada yang 1 menit lama, ada yang 30 menit lama, tapi kita beri minum dan hiburan dulu supaya dapat menunggu pesanan yang sedang diproses. Karena kita kan langsung masak, bikin di tempat jadi butuh waktu,” terang Risdiyanti dengan tenang.

Persaingan bisnis roti bakar di Jakarta terbilang cukup sengit. Banyaknya usaha roti bakar menciptakan persaingan tersendiri. Ada yang sportif ada pula yang tidak. Roti bakar Eddy selalu mengedepankan koreksi diri sendiri daripada harus terpancing strategi pesaing yang unfair (menjelek-jelekan) dan ikut menjelek-jelekan. “Jangan nyalahin orang, lebih baik koreksi aja diri kita,” lanjut Risdiyanti.

Semua bentuk kegiatan bisnis roti bakar ini sangat menjunjung nilai-nilai saling menguntungkan dan menomorsatukan kepuasan konsumen. Dengan kontrol  kualitas yang terus-menerus dilakukan oleh Pak Eddy sendiri beserta anaknya membuat roti bakar ini masih eksis selama empat dekade lebih.

Manajemen berharap pada tahun 2013 bisnis ini akan berkembang dengan lebih baik dan besar lagi. “customer loyal, semakin ramai, semakin berkah, buka cabang baru dan karyawan senang,” terang Risdiyanti dengan semangat.

Rahasia dan tradisi yang selalu diamalkan oleh roti bakar Eddy peningkatan servis terus-menerus, menjaga kualitas yang baik, menciptakan kenyamanan bagi customer, kondisi tempat yang luas dan bersih serta lokasi yang strategis bagi customer.

Pak Eddy adalah cermin pekerja keras, pantang menyerah dan bersahaja. Roti bakar Eddy adalah kisah sukses sebuah usaha yang mengedepankan sisi kemanusiaan melalui pelayanan yang memuaskan dan kualitas yang terjaga. Kisah lika-liku perjuangan bisnis Pak Eddy dengan roti bakarnya dapat kita jadikan inspirasi bahwa kemerdekaan hidup bukan hanya milik orang berdarah biru atau orang berlimpah harta. Semua keajaiban hidup hanya dapat diraih oleh orang yang bersungguh-sungguh.

Dimuat di Majalah Bisnis Global Edisi  Februaru 2013

Related Articles

15 komentar:

  1. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  2. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  3. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  4. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  5. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  6. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  7. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  8. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  9. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  10. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  11. Subhanalloh.... saya sampe nangis baca kosah pak eddy. Smoga sukses selalu buat roti bakarnya

    ReplyDelete
  12. Salut utk pak eddy n keluarga.

    ReplyDelete
  13. Andaikan Pak Eddy dan keluarganya membaca tulisan ini dan bersedia membuka cabang di Kab. Kulon progo (DI Yogyakarta), saya punya tempat strategis dan insha Allah modal yg cukup, mohon kiranya wa ke 085715740236

    ReplyDelete
  14. Keren abis,, saya hampir nagis baca ceritanya,, ternyata roti bakar eddy memiliki segudang histori

    ReplyDelete