In #SunLifeEduFair2017 #LebihBaik Review & Opini

Berencana Menikah dalam Waktu Dekat? Mampirlah Sejenak ke EduFair!

Setelah resmi menyandang gelar sarjana strata satu Mei kemarin, pertanyaan soal kapan saya akan menikah mulai mencuat. Mula-mula saya tanggapi dengan senyuman. Setelah 5 bulan lulus pun, ya tetap saya tanggapi dengan senyuman bahkan cengiran. Terus kenapa?

Enggak pernah sih sekalipun marah ditanya begitu. Malah, kadang diam-diam saya aminkan juga. Siapa juga yang enggak mau ketemu pasangan halalnya kan?

Ngomongin soal nikah memang sedap-sedap bikin baper  laper sih. Kalau dianalogikan sama seperti bangunan bersejarah Mesir, Piramida, kali ya. Awalnya, mau nikah karena baper lihat teman kelas sudah pakai cincin lamaran. Terus alasan lainnya karena lagi buka IG, eh muncul postingan cium kening pasangan halal di media sosial, dan alasan-alasan lainnya hingga puncak teratas. *Duh kok geli sendiri >.<

Di SunLife EduFair 2017 juga hadir beberapa public figure. Mereka berbagi pengalaman dalam mendidik anak, termasuk masalah biaya pendidikan. Sumber foto: pribadi.
Suasana saat keluarga Ringgo Agus Rahman dan Sabai Morscheck sharing tentang mengasuh Bjorka, anak mereka. Sumber foto: pribadi.
Kalau dari sisi relijiusitas, di Islam sendiri memiliki lima hukum tentang menikah. Pertama, pernikahan hukumnya wajib jika orang tersebut sudah mampu melangsungkan pernikahan tapi nafsu secara jasmaninya sudah tinggi, untuk menghindari maksiat, dia wajib menikah.

Kedua, pernikahan hukumnya sunnah jika nafsunya sudah tinggi tapi masih bisa menahan diri dari perbuatan maksiat. 

Ketiga, pernikahan hukumnya haram jika seseorang tidak mampu memenuhi nafkah lahir dan batin kepada istrinya kelak.

Keempat, pernikahan hukumnya makruh jika orang tersebut lemah syahwatnya dan tidak mampu menafkahi calon istrinya sekalipun si perempuan kaya raya dan bisa menanggung beban hidup suaminya kelak.

Kelima, pernikahan hukumnya mubah jika laki-laki yang tidak terdesak untuk menikah tapi dia menikah dengan alasan-alasan yang diharamkan.

Kelima poin di atas CMIIW ya, soalnya lupa-lupa ingat pas pelajaran ngaji dulu. Intinya, ada banyak alasan yang melatarbelakangi kenapa harus segera menikah atau menundanya dulu. Semua balik lagi ke pribadi dan kondisinya masing-masing.

Terus Bagaimana dengan Saya?

Seperti yang sudah pernah saya jelaskan di edisi curhatan sebelumnya, menikah itu sakral. Banyak hal yang harus dipikirkan, dirundingkan, dan dipersiapkan.

Pemahaman tentang cara mendidik anak menjadi satu dari sekian banyak hal yang coba saya pelajari secara sejak saat ini. Setiap kali lihat kecil, apalagi ketika merek masih bayi, bawaanya pengen dekat-dekat terus, lucu sih!

Nah, tapi gimana nih pas sudah batita, masuk TK, naik ke SD, SMP, SMA, sampai kuliah? Bukan lagi anak kita lucu atau enggaknya, tapi intinya, pendidikan seperti apa sih yang perlu saya ajarkan ke anak saya kelak?

Saya jadi ingat quote-nya Dian Sastro yang sempat viral dan sampai saat ini dijadikan sabda bagi perempuan-perempuan berpendidikan tinggi tapi berencana memilih menjadi ibu rumah tangga dan mengurus sendiri anaknya di rumah.

Yep, Mbak Dian yang cantiknya enggak pernah pudar itu pernah bilang kalau,
“Entah akan berkarir atau menjadi ibu rumah tangga, seorang wanita wajib berpendidika tinggi karena mereka akan menjadi seorang ibu. Ibu-ibu yang cerdas akan melahirkan anak-anak yang cerdas".

Sumber foto di sini
 Saya sendiri setuju banget dengan apa yang dibilang Mbak Dian itu. Pendidikan memang menjadi salah satu gerbang terbentuknya karakter anak-anak bangsa, termasuk anak saya kelak. Perbedaan mendasarnya saya rasakan sendiri di keluarga. Memiliki orangtua yang pendidikanya hanya sampai SD sempat membuat saya membandingkan orangtua saya dengan orangtua sahabat saya ketika SMA.

Ada banyak sekali perbedaan antara apa yang saya terima dan sahabat saya terima di keluarga, terutama dari segi pendidikan. Meskipun begitu, orangtua saya tetap yang terbaik dan terhebat bagi saya dan adik-adik. Justru dengan usaha kerasa mereka menguliahkan anak-anaknya menjadi bukti bahwa mereka ingin anak-anaknya satu-dua-tiga-empat langkah lebih maju dari mereka. Duh, jadi sedih nulis bagian ini :”(

Makanya, saat tahu ada pameran pendidikan dari SunLifeEduFair 2017 di Mal Kota Kasablanka minggu lalu, saya tertarik banget buat datang. Pameran pendidikan yang diadakan sejak 20-22 Oktober 2017 ini menampilkan banyak pameran berbagai lembaga pendidikan yang terbaik di kelasnya.

Mulai dari SDN Tarakanita 5 Jakarta, Al-Azhar, Bina Nusantara School, dan banyak lagi sekolah-sekolah keren lainnya di sana. Saya sendiri datang di hari terakhir, Minggu, karena Jumatnya masih kerja dan Sabtu nemenin bapak di rumah sakit.

Pertama kali datang ke sana, booth yang saya datangi adalah SDN Tarakanita 5 Jakarta! Booth-nya menarik karena menyuguhkan rakitan yang dirangakai sedemikian rupa. Mereka menamainya Gigo Toys! Untuk ukuran anak SD 6 yang bikin, itu sih keren banget. Karena rakitannya ini pun, mereka sampai ikut kompetisi di Cina dan dapat penghargaan Best Performance of Overseas di Green Mech, Cina, tahun ini!
Ini dia Gigo Toys! Keren enggak? Sumber foto: pribadi.
Kalau ini dedek-dedek yang bikin Gigo Toys! Saluteee. Sumber foto: pribadi.

Orangtua Peka, Anak Suka

Hobi menjadi salah satu aspek yang bisa membentuk karakter anak. Bahkan, jika diseriusi, hobi bisa menjadi sumber masa depan yang cerah! Begitu juga yang saya dapatkan saat bergeser dari panggung utama ke panggung mosaic, masih di acara #SunLifeEduFair2017 #LebihBaik.

Di panggung mosaic, ada dua event yang saya senangi! Workshop tentang mengajarkan anak menjadi reporter dan kompetisi coding.

Untuk workshop tentang mengajarkan anak menjadi reporter, pihak panitia memanggil dua reporter andalan dari MNC Grup, media official yang bekerja sama dengan #SunLifeEduFair2017 #LebihBaik dalam acara ini.

Dalam kegiatan ini, anak-anak yang didampingi orangtuanya diajak untuk berani tampil di depan banyak orang. Tentu saja dengan melaporkan suasana di sekitar panggung alih-alih sebagai reporter.
Beberapa anak maju ke depan. Perempuan dan laki-laki. Ada yang tampak malu dan ragu sehingga harus dipandu perlahan oleh salah satu presenter MNC yang hadir sebagai bintang tamu, ada juga anak yang memang memiliki kepercayaan yang tinggi untuk memegang mic dan belajar melaporkan kejadian di depan banyak orang. Meskipun yang mereka sampaikan enggak nyambung, hehehe.

Anak-anak diajari jadi presenter di SunLife Edu Fair 2017. Sumber foto pribadi.
Anak-anak diajari jadi presenter di SunLife Edu Fair 2017. Eh dia lucu banget! Sumber foto pribadi.
Calon presenter cantik masa depan nih! Sumber foto: pribadi.
Kalau yang ini? Ahaha, ini saya yang bulan depan akan jadi bagian dari industri berita di Indonesia. Uhuk!
Tapi saya salut! Sebagai penonton yang hadir, pikiran saya melayang jauh. Bagaimana ya kalau anak saya kelak suka dengan dunia jurnalis? Seru juga kayaknya. Tapi, sementara ibunya dulu yang saat ini sedang memulai perjalanannya sebagai jurnalis di Kumparan bulan depan, hehe. Lah, jadi curhat gini sih.

Selain workshop menjadi reporter untuk anak kecil, ada juga kompetisi coding yang difasilitasi oleh Ektizo Coding. Hasil dari tanya-tanya saya ke mbak Jasmine yang ada di booth, Ektizo Coding adalah sekolah kursus yang mengajarkan tentang ilmu coding seperti bikin situs sampai buat aplikasi game di smartphone. Menariknya, banyak sekali peserta yang datang di kompetisi ini yang masih belia, masih SD!

“Gila nih, gue baru tau coding-coding-an aja pas kuliah. Itu juga yang dasar banget. Lah mereka udah dari SD?” pikir saya dalam hati.

Kata Mbak Jasmine, kebanyakan yang datang ke Ektizo, ada yang dilatarbelakangi dari orangtua yang kesal anaknya kecanduan game. Makanya dimasukan ke Ektizo supaya hobinya bisa dikembangkan.

“Jadi, di sini yang tadinya anak-anak pada hobi main game, sekarang jadi belajar bikin game sendiri. Output-nya bukan lagi sebagai gamer tapi pencipta game!” katanya.

Mereka, dedek-dedek gemesss ini lagi lomba coding! Kodein kakak dek, kodein :( Sumber foto: pribadi.
Sampai minta brosurnya. Mauuu banget bisa coding demi ngeblog yang lebih baik! Sumber foto: pribadi.
Dari sini saya mikir, wah benar ya, kalau orangtua peka, bisa mengarahkan anak-anaknya ke kegiatan positif yang juga disukai anaknya. Pelajaran yang penting banget buat saya kelak mengurus anak.

Jadi, buat kamu yang berencana menikah dalam waktu dekat, mampirlah sejenak ke #SunLifeEduFair2017 #LebihBaik karena banyak banget yang bisa dipelajari setelah berumah tangga dan mengurusi pendidikan anak dan biayanya yang enggak sedikit itu :'')

Foto terakhir! Ini bareng beberapa teman blogger yang hadir di sana. Kita diajak oleh Komunitas Blogger Mungil! Lucu ya namanya. Kita juga masih mungil-mungil ya kan? :)))
Buat kamu yang mau baca liputan langsung saya di Twitter saat acara ini, bisa kepoin di sini ya.

Related Articles

3 komentar:

  1. Ems, aku bisa jadi anggota Blogger mungil gak? Muahaha... Keren" banget ya sekolah dan anak-anak muridnya. Bisa berprestasi berkat dukungan sekolah dan keluarga juga ya. Keren... Udah mulai harus nabung nih, karena biaya pendidikannya juga pasti gak sedikit. Mau juga Ems belajar coding.

    ReplyDelete
  2. Tahun lalu juga aku ke EduFair. Senang banget dapat banyak pengetahuan. Salah satu yang paling penting adalah biaya pendidikan bikin ingat buat kembali ke realita kehidupan. Lol. Buru siapin, Ems.

    ReplyDelete
  3. Wo, anak kecil sekarang udah pada belajar ngoding. Jadi sepuluh tahun kedepan, kita akan semakin tertinggal jauh kalau ga belajar sedikit demi sedikit. Hmm good share. From your new friend. Lol

    ReplyDelete